Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

4+ Jenis Asuransi Yang Paling Banyak Dipilih Masyarakat Indonesia

4+ Jenis Asuransi Yang Paling Banyak Dipilih Masyarakat Indonesia

Ketika berbicara tentang asuransi, apa yang Anda pikirkan? Jaminan, atau hanya pengalihan risiko? Agar Anda tidak salah kaprah dalam menilai asuransi, terhadap jenis-jenis asuransi tersebut. Yuk, simak beberapa informasi penting di artikel ini.

Karena tentunya sebelum Anda memutuskan untuk mendaftar sebagai peserta asuransi. Tentunya Anda harus mengetahui terlebih dahulu tentang apa yang disebut dengan asuransi, hingga jenis dan manfaatnya bagi Anda sebagai peserta, serta tertanggung. Tanpa harus menunggu lebih lama lagi, mari kita kenali sistem pertanggungan yang dikenal dengan istilah asuransi 

Definisi dan Jenis Asuransi 

Wikipedia menyebutkan bahwa yang disebut asuransi adalah salah satu perjanjian antara 2 pihak yang juga dikenal dengan istilah pertanggungan. Dimana dengan perjanjian ini telah dibuat kesepakatan, bahwa salah satu pihak mempunyai kewajiban untuk membayar iuran asuransi (premi), seperti yang tertulis pada polis asuransi.

Sedangkan pihak lain memberikan jaminan perlindungan penuh atau sebagian, jika pihak yang membayar asuransi mengalami suatu kejadian, baik mengenai dirinya sendiri maupun barang yang ditanggung. Sesuai dengan kesepakatan yang dibuat. 

Untuk selanjutnya, iuran asuransi dikenal dengan istilah tertanggung. Sedangkan pihak yang memberikan perlindungan/jaminan disebut penanggung, yang sekarang lebih dikenal dengan perusahaan asuransi.

Sedangkan menurut KUHD pasal 246, menyebutkan bahwa istilah asuransi adalah suatu perjanjian, dimana penanggung akan mengikatkan diri kepada tertanggung, dengan menerima premi, sebagai jaminan atau penggantian kepada tertanggung. Ketika ada kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, yang mungkin diderita, karena ada peristiwa yang tidak dapat disanitasi.

Dengan kata lain, asuransi dapat diartikan sebagai suatu perjanjian untuk mengalihkan sejumlah risiko tertentu kepada pihak lain yang disebut penanggung, yang dibuat oleh tertanggung, dengan pembayaran sejumlah premi tertentu. Lalu apa saja manfaat dan jenis asuransi tersebut? Untuk lebih jelasnya bisa Anda lihat pada uraian di bawah ini.

Jenis-Jenis Asuransi Yang Paling Banyak Dipilih Masyarakat Indonesia
Secara garis besar asuransi terbagi menjadi beberapa jenis. Diantaranya adalah asuransi jiwa, asuransi kesehatan, asuransi pendidikan, asuransi kendaraan bermotor, asuransi kebakaran, asuransi hari tua, asuransi tenaga kerja, asuransi perjalanan, dan lain-lain.

Namun kali ini hanya akan dibahas mengenai beberapa jenis asuransi yang paling banyak dipilih oleh masyarakat Indonesia. Diantaranya :

1. Asuransi

Jiwa Asuransi jiwa adalah salah satu jenis asuransi yang menanggung semua, atau sebagian dari risiko yang diakibatkan oleh kematian. Dalam arti, jenis asuransi ini akan memberikan perlindungan dengan menutupi kerugian finansial, akibat meninggalnya seseorang, yang menjadi peserta asuransi (tertanggung).

Dana asuransi yang diberikan untuk jenis asuransi ini akan diberikan setelah peserta asuransi meninggal dunia. Sehingga peserta asuransi tidak akan menikmati dana asuransi. Dan secara otomatis akan diberikan kepada ahli waris peserta asuransi. 

Dengan kata lain, peserta asuransi tidak akan menikmati dana asuransi. Namun lebih untuk mengantisipasi dengan memberikan jaminan kepada ahli waris yang ditinggalkan. Ketika peserta asuransi meninggal nanti. Beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang asuransi jiwa antara lain:

A. Jenis-Jenis Asuransi

Jiwa Asuransi jiwa dapat dikatakan memiliki peranan yang cukup penting. Baik itu untuk peserta asuransi, atau untuk ahli waris yang ditinggalkan. Oleh karena itu, ada baiknya jika setiap orang memiliki/mendaftar sebagai asuransi dengan jenis ini.

Namun sebelum Anda mendaftar sebagai peserta asuransi jiwa, ada baiknya Anda mengetahui terlebih dahulu tentang jenis-jenis asuransi jiwa tersebut. Diantaranya :

Asuransi Jiwa Berjangka (Term Life)
Merupakan jenis asuransi jiwa yang berlaku untuk jangka waktu tertentu, yang sesuai dengan kesepakatan sebelumnya. Dalam arti tertentu, asuransi jiwa berjangka yang sering dikenal dengan asuransi jiwa kredit akan memberikan pertanggungan, ketika perjanjian berlangsung, peserta asuransi/tertanggung ternyata telah meninggal dunia. 

Kemudian perusahaan asuransi akan memberikan sejumlah dana asuransi, sekaligus melunasi sisa pinjaman (kredit). Namun ketika polis asuransi tersebut telah lapse (tidak aktif). Kemudian secara otomatis, manfaat asuransi akan berhenti, dan ahli waris tidak akan mendapatkan pertanggungan.

Asuransi Jiwa Seumur Hidup (Whole Life)
Berbeda dengan asuransi jiwa berjangka yang hanya berlaku untuk jangka waktu/jangka waktu tertentu saja. Jadi, asuransi whole life (asuransi jiwa seumur hidup) akan memberikan jaminan hingga peserta berusia sekitar 99 hingga 100 tahun. Dengan kata lain, jaminan seumur hidup. 

Meski berlaku seumur hidup, besaran premi tidak akan bertambah, dan masih tetap seperti di awal polis. Lalu bagaimana dengan memberikan jaminan pada asuransi jiwa jenis ini, ketika polisnya ternyata tidak aktif? 

Pemberian jaminan tetap akan dilakukan pada saat peserta asuransi meninggal dunia, dengan pengurangan biaya penutupan polis, serta biaya-biaya lainnya. Meski ternyata, polisi mengalami kejanggalan.

Asuransi Jiwa Wakaf (Dwiguna)
Merupakan jenis asuransi jiwa yang berbentuk tabungan. Dimana Anda membayar premi setiap bulan/tahun, seperti saat Anda menabung. Sedangkan dana asuransi akan diberikan pada jangka waktu/jangka waktu tertentu, yang telah disepakati sebelumnya. Padahal pemain asuransi itu masih hidup. Sedangkan dana asuransi akan diberikan sebelum jangka waktu berakhir, pada saat perjanjian asuransi berlangsung, peserta ternyata telah meninggal dunia.

Asuransi Jiwa Unit Link
Pada jenis asuransi jiwa ini, biasanya premi yang dibayarkan oleh peserta akan dialihkan/diputar menjadi dana investasi. Dengan demikian, selain mendapatkan dana asuransi yang berasal dari premi yang dibayarkan. Ahli waris juga akan mendapatkan sejumlah manfaat berupa hasil/keuntungan dari investasi yang dilakukan oleh perusahaan asuransi.

B. Cara Klaim

Setelah Anda terdaftar sebagai peserta asuransi jiwa, maka Anda yang menjadi peserta asuransi seumur hidup, serta keluarga yang menjadi ahli waris, seharusnya sudah mengetahui tentang cara klaim asuransi jiwa ini. 

Apalagi jika masa asuransi jiwa seumur hidup ini berjangka, atau ketika Anda sebagai peserta asuransi jiwa tiba-tiba meninggal dunia. Namun kali ini hanya akan dibahas mengenai cara klaim untuk salah satu jenis asuransi jiwa dengan kategori selain asuransi jiwa seumur hidup, begitu juga untuk jenis asuransi jiwa ini, namun kemudian, peserta asuransi tersebut ternyata meninggal dunia, selama jangka waktu perjanjian asuransi. Caranya :
  • Melaporkan kematian anggota keluarga kepada perusahaan asuransi, paling lambat sekitar 30 sampai 60 hari, setelah kematian peserta asuransi
  • Mengisi dan memberikan sejumlah dokumen yang diperlukan untuk keperluan klaim asuransi jiwa ini.
  • Beberapa di antaranya adalah polis asli, formulir klaim yang diisi oleh ahli waris, formulir klaim kematian peserta asuransi yang ditandatangani oleh dokter yang menanganinya, surat kuasa untuk isi rekam medis, kutipan dari surat kematian dari pemerintah daerah, Berita Acara Pemeriksaan (BAP) dari kepolisian, jika ternyata peserta asuransi meninggal dunia karena kecelakaan.
  • Tidak hanya itu, ahli waris juga harus menyertakan kronologis surat kematian, buku rekening dan juga nomor rekening tertanggung (peserta asuransi), kartu identitas tertanggung dan juga ahli waris, dan dokumen lain yang diperlukan.
  • Setelah dokumen diterima oleh perusahaan asuransi. Biasanya perusahaan asuransi akan membutuhkan waktu untuk memverifikasi dokumen, dengan mencocokkannya dengan yang tercantum di polis. Waktu yang dibutuhkan untuk proses verifikasi ini sekitar 14 hari, atau sesuai dengan kebijakan masing-masing perusahaan asuransi.
  • Jika ternyata surat-surat itu telah diverifikasi, dan pengajuan gugatan ahli waris telah disetujui. Dengan demikian, proses pencairan dana asuransi akan segera dilakukan, dan ahli waris tinggal menunggu dana pertanggungan diberikan. Khususnya kepada ahli waris, sebagai penerima manfaat dari salah satu jenis asuransi untuk kategori asuransi jiwa ini.

C. Keuntungan dan Manfaat Asuransi Jiwa

Sekilas manfaat asuransi jiwa hanya dapat dirasakan oleh ahli waris, dalam hal ini ahli waris yang telah terdaftar sebagai penerima dana asuransi, jika ternyata peserta asuransi meninggal dunia. Namun sebenarnya, asuransi jiwa ini juga memberikan banyak keuntungan dan manfaat bagi peserta asuransi itu sendiri. Diantaranya :

  • Sebagai bentuk antisipasi, ketika ternyata kepala keluarga, dalam hal ini peserta asuransi pergi dipanggil Tuhan terlebih dahulu (meninggal dunia).
  • Memberikan ketenangan batin, tentang kelangsungan hidup ahli waris, setelah meninggalnya kepala keluarga atau anggota keluarga yang menjadi peserta asuransi
  • Membantu pengelolaan keuangan dan sebagai investasi yang diberikan kepada ahli waris untuk masa yang akan datang. Hal ini dikarenakan, dengan adanya tunjangan keuangan di setiap bulan/tahun untuk pembayaran premi asuransi jiwa. Secara tidak langsung dapat dijadikan sebagai investasi ahli waris, yang nantinya akan diberikan penggantian berupa dana pertanggungan. Sesaat setelah peserta asuransi meninggal,
  • Premi dapat dibayarkan secara bulanan atau tahunan, yang dapat disesuaikan dengan kemampuan finansial peserta asuransi.

D. Kekurangan Asuransi Jiwa

Selain memiliki sejumlah manfaat dan kelebihan, bisa dibilang jenis asuransi ini juga ternyata memiliki beberapa kekurangan. Dimana kekurangan tersebut antara lain :
  • Dana asuransi tidak dapat dinikmati oleh peserta asuransi itu sendiri, melainkan hanya diperuntukkan bagi ahli waris saja.
  • Dana asuransi hanya dapat diterima sekali seumur hidup, yaitu pada akhir penutupan polis, setelah peserta meninggal dunia.
  • Besaran premi umumnya lebih mahal, jika dibandingkan dengan jenis asuransi lainnya.
  • Biasanya tidak ada transparansi keuangan mengenai premi yang dialihkan untuk investasi, yang biasanya terjadi pada asuransi jiwa dengan jenis unit link ini.

E. Tips Memilih Asuransi Jiwa Terpercaya

Dengan banyaknya kejadian yang tidak transparan mengenai premi yang dialihkan ke satu instrumen tertentu. Hal ini tentunya membuat sebagian orang kurang mempercayai asuransi jiwa ini.

Namun, tidak semua perusahaan asuransi seperti itu. Buktinya, masih banyak perusahaan asuransi yang memberikan informasi keuangan yang lebih transparan, terkait alokasi premi, yang diterima dari sejumlah peserta asuransi yang terdaftar di perusahaan asuransi tersebut.

Bagi Anda yang sudah memiliki niat untuk menjadi peserta asuransi jiwa dalam waktu dekat. Ada baiknya Anda melakukan beberapa tips berikut ini. Diantaranya :


  • Cari tahu tentang kredibilitas perusahaan asuransi
  • Hal ini dikarenakan, sebelum Anda menjadi peserta asuransi jiwa di salah satu perusahaan asuransi, tentunya Anda sudah mengetahui perusahaan asuransi mana yang akan Anda pilih. 
  • Namun, Anda tidak hanya mengetahui nama perusahaannya saja, tetapi Anda juga harus mengetahui kredibilitas perusahaan tersebut. Terutama kredibilitas perusahaan, terkait dengan pelayanan asuransi yang dilakukan dan pemberian informasi yang akurat tentang pengalokasian premi untuk tujuan investasi.
  • Pilih produk dan layanan asuransi jiwa terbaik dan sesuai dengan kebutuhan
  • Anda Meskipun Anda mungkin telah memilih asuransi jiwa sebagai pilihan asuransi, namun seperti diketahui, ada berbagai jenis asuransi jiwa yang tersedia di hampir semua perusahaan asuransi. Oleh karena itu, pilihlah jenis asuransi jiwa dengan produk dan layanan terbaik, serta sesuai dengan kebutuhan Anda.
  • Pahami tentang manfaat dan dana asuransi yang akan diterima oleh ahli waris nantinya
  • Tidak hanya sekedar mencari tahu tentang produk dan layanan asuransi jiwa yang sesuai dengan kebutuhan Anda saja. Namun Anda juga harus memahami tentang manfaat dan juga informasi terkait besarnya dana asuransi yang nantinya akan diterima oleh ahli waris.
  • Pilih produk asuransi jiwa dengan premi yang sesuai dengan kemampuan 
  • Meskipun Anda mungkin telah memilih produk/jenis asuransi jiwa terbaik, dan telah mengetahui tentang manfaat dan besaran dana asuransi yang akan diberikan nantinya. Namun tetap saja Anda harus memilih asuransi jiwa yang merupakan salah satu jenis asuransi tersebut, dengan jumlah premi yang sesuai dengan kemampuan Anda.

2. Asuransi Kesehatan

Selain asuransi jiwa, tentunya Anda juga mengenal salah satu jenis asuransi tersebut. Betul, asuransi yang dimaksud dikenal dengan asuransi kesehatan. Bisa dibilang, jenis asuransi ini sangat populer belakangan ini.

Misalnya, menurut salah satu sumber disebutkan bahwa pada tahun 2017 saja, penduduk Indonesia sekitar 79,4% di antaranya merupakan peserta jaminan kesehatan. Dengan demikian, dapat diasumsikan, bahwa dari sekitar 262 juta orang di Indonesia, sekitar 208 juta di antaranya telah memilih asuransi kesehatan, sebagai salah satu jenis asuransi yang mereka pilih.

Jadi, apa yang disebut asuransi kesehatan? Mengapa banyak orang memilih jenis asuransi ini, dibandingkan dengan jenis asuransi lainnya? Sebelum membahas manfaat dan kelebihannya, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu pengertian dari asuransi kesehatan ini.

Secara umum, asuransi kesehatan adalah salah satu jenis asuransi yang memberikan perlindungan dan jaminan terhadap kesehatan seseorang yang menjadi peserta asuransi. Perlindungan tersebut meliputi biaya pengobatan, pengobatan, rawat inap, biaya operasi/operasi hingga biaya obat-obatan, dan segala hal yang berkaitan dengan pengobatan di berbagai klinik dan rumah sakit.

Bahkan beberapa perusahaan asuransi juga menambahkan beberapa keuntungan lainnya, seperti biaya transportasi dari dan juga ke klinik/rumah sakit yang ditunjuk (referensi), hingga biaya rujukan ke rumah sakit yang menjadi rekanan perusahaan asuransi. Dengan banyaknya fasilitas dan keuntungan yang diberikan oleh perusahaan asuransi, tentunya hal ini akan membuat besaran premi yang harus dibayarkan juga akan sedikit berbeda. 

Dimana dengan premi yang sedikit lebih mahal tentunya hal ini akan membuat manfaat asuransi yang akan anda dapatkan menjadi semakin beragam. Begitu juga jika Anda memilih asuransi kesehatan dengan jumlah premi yang lebih rendah misalnya. Tentu saja, manfaat kesehatan yang akan Anda dapatkan juga akan terbatas.

A. Jenis-Jenis Asuransi Kesehatan

Sama halnya dengan asuransi jiwa, asuransi kesehatan juga terdiri dari berbagai macam. Beberapa di antaranya adalah :

Dilihat dari jenis pengobatannya
Untuk jenis asuransi kesehatan dilihat dari jenis pengobatannya dibagi menjadi 2 jenis. Diantaranya adalah asuransi kesehatan untuk rawat inap dan juga asuransi kesehatan yang dipilih untuk keperluan rawat jalan.

Berdasarkan Penyelenggaranya
Jika dilihat dari penyelenggara yang memfasilitasinya, maka asuransi kesehatan dibagi menjadi 2 jenis. Diantaranya adalah jenis jaminan kesehatan yang dikelola oleh pemerintah, dan lainnya adalah jaminan kesehatan yang diselenggarakan dan dikelola oleh swasta. 

Misalnya BPJS sebagai jaminan kesehatan yang difasilitasi oleh pemerintah, dan beberapa perusahaan asuransi ternama seperti Prudential, Allianz, Sinarmas, dan perusahaan asuransi lainnya di Indonesia yang menyelenggarakan jenis-jenis jaminan kesehatan di ranah swasta.

Berdasarkan status tertanggung pada saat mendaftar sebagai peserta asuransi
Ada 2 jenis asuransi kesehatan yang dilihat dari status tertanggung ini. Diantaranya adalah asuransi kesehatan untuk tipe pribadi dan juga yang mewakili kelompok/unit. Artinya, ketika seseorang mendaftar asuransi, pada umumnya orang tersebut akan mendaftar atas nama seseorang (pribadi).

Namun ada juga yang mendaftar atas nama perusahaan tempat mereka bekerja, atau kelompok lain yang terkait dengannya. Sehingga orang tersebut tercatat sebagai peserta asuransi kesehatan dengan status perwakilan kelompok/unit

Berdasarkan pelayanan asuransi yang dilakukan
Untuk kategori ini, asuransi kesehatan dibagi menjadi asuransi kesehatan dengan jenis konvensional, dan juga asuransi kesehatan dengan jenis syariah.

B. Cara Klaim

Asuransi kesehatan tentu berbeda dengan asuransi jiwa, dimana nilai manfaat hanya bisa didapatkan sekali seumur hidup. Sedangkan untuk asuransi kesehatan ini, Anda bisa mendapatkan keuntungan berkali-kali lipat, dengan jumlah yang telah ditentukan di polis asuransi.

Hanya saja untuk mendapatkan dana asuransi ini tentunya Anda harus melakukan klaim terlebih dahulu. Bagaimana? Anda dapat melakukan langkah-langkah berikut. Diantaranya :

Memenuhi semua persyaratan yang berlaku 
Ada banyak persyaratan yang harus dipenuhi oleh setiap peserta asuransi kesehatan, jika klaim yang diajukan bisa langsung disetujui. Diantaranya adalah premi yang terdeteksi dalam keadaan aktif, angsuran premi yang dibayarkan setiap bulannya, dan tidak ada tunggakan.

Sedangkan persyaratan lainnya adalah ada masa tenggang polis, tidak mengajukan klaim terhadap pengobatan dan pengobatan penyakit yang dikecualikan, dan persyaratan lain yang ditetapkan oleh perusahaan asuransi yang bersangkutan

Hubungi perusahaan asuransi secepatnya
Jika Anda merasakan sejumlah persyaratan di atas Anda telah memenuhi semuanya. Maka langkah selanjutnya yang perlu Anda lakukan untuk pengajuan klaim adalah menghubungi pihak asuransi. Ada baiknya Anda menghubungi pihak asuransi ini sebelum melakukan rawat inap. Paling lambat dalam waktu 2 x 24 jam, setelah Anda dirawat di rumah sakit.

Menyediakan dokumen pendukung
Langkah lain yang perlu Anda lakukan adalah menyediakan dokumen pendukung yang dibutuhkan. Diantaranya adalah data pribadi berupa KTP, tanggal lahir, nomor polis, nomor telepon, dan alamat. 

Tidak hanya itu, Anda juga harus mencantumkan nama rumah sakit, nomor kamar tempat Anda dirawat di rumah sakit, dokter yang menangani, surat rujukan dari dokter, jika sebelumnya sudah pernah memeriksakan diri ke dokter di klinik, gejalanya. penyakit yang diderita, serta beberapa bukti rekam medis lainnya.

Pastikan Anda memilih rumah sakit yang menjadi rujukan asuransi.
Biasanya, sebelum Anda melakukan klaim, Anda akan diminta untuk membayar pembayaran terlebih dahulu. Lain halnya jika Anda memilih rumah sakit rujukan dari asuransi kesehatan yang bersangkutan. 

Dimana dengan memilih sejumlah rumah sakit yang menjadi referensi dari pihak asuransi, biasanya pihak rumah sakit tidak akan meminta Anda untuk melakukan pembayaran. Baik itu untuk pembayaran yang dibayar di muka, atau pembayaran untuk pengobatan dan pengobatan secara keseluruhan, atau sebagian

Memberikan nomor dan identitas polis kepada administrasi rumah sakit
Jika langkah di atas sudah Anda lakukan, maka cara selanjutnya adalah memberikan nomor dan identitas polis kepada administrasi rumah sakit untuk proses penyelesaian klaim. 

Biasanya pihak rumah sakit akan mencocokkan data biaya rumah sakit, dengan nilai jaminan kesehatan yang tercatat di polis. Jika ternyata biaya rumah sakit melebihi nilai manfaat yang tertulis dalam polis, maka tentunya Anda harus membayar sejumlah kekurangan tersebut.

Cara ini dilakukan bagi Anda yang mengajukan klaim ke pihak asuransi, dengan terlebih dahulu memilih rumah sakit yang menjadi rujukan dan juga rekanan dari perusahaan asuransi yang bersangkutan. Namun bagaimana jika ternyata Anda memilih rumah sakit yang bukan rekanan asuransi? 

Anda sebenarnya bisa mengajukan klaim juga. Hanya saja, sebelumnya Anda harus membayar sejumlah perawatan di rumah sakit dengan biaya sendiri. Kemudian pihak asuransi akan melakukan sejumlah penggantian, saat Anda melakukan klaim nantinya.

Adapun sejumlah dokumen yang harus dipenuhi, sebagai cara pengajuan klaim bagi peserta asuransi yang memilih rumah sakit yang tidak direkomendasikan oleh pihak asuransi, antara lain:
  • Bukti biaya perawatan yang diberikan oleh pihak rumah sakit
  • Bukti pembayaran
  • Detail mengenai biaya obat dan pelayanan yang diberikan selama di rumah sakit, serta
  • Laporan Diagnosis dari dokter. Termasuk rincian obat-obatan yang ditulis oleh dokter

C. Keunggulan Asuransi Kesehatan

Sebagaimana telah disebutkan di awal, bahwa asuransi kesehatan merupakan salah satu jenis asuransi yang semakin populer di Indonesia. Bahkan memiliki jumlah peserta asuransi terbesar, jika dibandingkan dengan jenis asuransi lainnya.

Hal ini tentunya terkait dengan keunggulan dari jenis asuransi ini. Dimana asuransi kesehatan ini memiliki sejumlah manfaat dan keunggulan berupa :
  • Dapat meminimalkan sejumlah risiko
  • Membantu meringankan beban. Terutama yang berkaitan dengan biaya pembelian obat dan perawatan.
  • Dapat menutupi semua, atau sebagian biaya rumah sakit
  • Dapatkan pelayanan pengobatan dan pengobatan yang maksimal
  • Sebagai investasi masa depan. Apalagi ketika peserta asuransi tiba-tiba jatuh sakit dan membutuhkan biaya pengobatan dan pengobatan yang tidak terduga.
  • Dengan memilih asuransi kesehatan secara tidak langsung, Anda tidak akan merepotkan keluarga Anda. Karena biaya pengobatan sudah dijamin oleh pihak asuransi.
  • Dengan membayar premi di setiap bulannya, hal ini akan membuat Anda lebih disiplin dalam mengelola keuangan, dan membayar premi pada waktu yang telah ditentukan.
  • Selain rawat inap dan rawat jalan, asuransi kesehatan juga memberikan perlindungan terhadap perlindungan penyakit kritis, perawatan gigi, terapis, bahkan perawatan penyakit tropis.


D. Kekurangan Asuransi Kesehatan

Selain memiliki sejumlah keunggulan, tidak dapat dipungkiri bahwa asuransi kesehatan yang merupakan salah satu jenis asuransi ini ternyata juga memiliki kekurangan. Beberapa kekurangan yang dimaksud antara lain :
  • Sebagian besar tidak dapat menutupi seluruh biaya pengobatan. Sehingga peserta asuransi kesehatan harus membayar kekurangan biaya. Jika ternyata, biaya pengobatan melebihi batas nilai manfaat yang ditetapkan pada polis.
  • Jika Anda memilih rumah sakit yang bukan rekanan asuransi, atau bukan rujukan dari asuransi. Kemudian peserta asuransi diharuskan membayar biaya rumah sakit sendiri. Baru setelah itu Anda dapat mengajukan klaim, untuk meminta penggantian.
  • Pada umumnya, asuransi kesehatan memberikan perlindungan hingga 1 tahun. Namun jika selama jangka waktu tersebut, peserta asuransi tidak mengajukan klaim. Maka secara otomatis, premi akan hilang.

Namun, ini hanya berlaku untuk asuransi kesehatan untuk jenis konvensional. Berbeda dengan asuransi kesehatan syariah yang bisa dibilang lebih mirip dengan tabungan. Di mana Anda dapat mengambil tabungan itu, bahkan jika selama tahun itu, Anda tidak mengajukan klaim.

E. Tips Memilih Asuransi Kesehatan yang Tepat

Hampir sama dengan memilih asuransi jiwa, dalam memilih asuransi kesehatan ini juga harus jeli. Hal ini tentunya agar Anda bisa memilih asuransi kesehatan yang tepat, dan juga perusahaan asuransi yang terpercaya.

Untuk itu, Anda bisa melakukan langkah-langkah berikut. Diantaranya:
  • Cari tahu tentang kredibilitas perusahaan asuransi yang akan Anda pilih.
  • Pahami kebutuhan Anda. Dalam arti, pilihlah jenis asuransi kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Misalnya disesuaikan dengan kondisi kesehatan dan penyakit yang diderita
  • Lakukan perbandingan dengan perusahaan asuransi lain. Terutama soal besaran premi, dan keuntungan yang akan didapat nantinya.
  • Pilih jenis asuransi kesehatan dengan jumlah premi yang sesuai dengan kemampuan Anda, dan
  • Pilih perusahaan asuransi yang memiliki jaringan dan mitra rumah sakit dalam jumlah besar, dengan lokasi yang dekat dengan tempat tinggal Anda.

3. Asuransi Pendidikan

Jenis asuransi lain yang perlu Anda ketahui adalah asuransi pendidikan. Disebut asuransi pendidikan tentunya karena jenis asuransi ini memberikan jaminan pendidikan bagi putra putri anda.

Dimana dengan memilih jenis asuransi tersebut, secara tidak langsung anda telah menyiapkan dana dan jaminan untuk kelangsungan pendidikan anak anda. Baik itu dimulai saat mereka baru masuk taman kanak-kanak (TK), atau hingga anak-anak masuk perguruan tinggi.

Padahal asuransi dengan jenis ini dikenal dengan asuransi pendidikan. Namun sebenarnya, asuransi ini merupakan gabungan antara asuransi jiwa dan juga investasi. Dimana jika pencari nafkah meninggal dunia, maka biaya pendidikan anak akan dijamin oleh asuransi.

Walaupun dikatakan sebagai investasi, tentunya hal ini berkaitan dengan manfaat asuransi yang akan dinikmati nantinya. Apalagi saat anak Anda mulai sekolah, hingga kemudian melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi.


A. Jenis-Jenis Asuransi Pendidikan

Sebenarnya asuransi pendidikan ini bukan hanya untuk mempersiapkan pendidikan anak. Namun lebih dari itu, asuransi jenis ini juga dapat meringankan beban orang tua. Terutama dalam menyiapkan dana pendidikan yang semakin tahun semakin meningkat.

Sehingga dapat dikatakan, asuransi pendidikan merupakan salah satu bentuk investasi orang tua bagi anaknya, yang diwujudkan dalam bentuk dana pendidikan. Secara garis besar, asuransi pendidikan dibagi menjadi 2 jenis. Termasuk :

Asuransi Pendidikan Wakaf (Dwiguna)
Merupakan salah satu jenis asuransi pendidikan yang memadukan antara asuransi jiwa dan juga pasar uang. Dimana pasar uang disini bisa disamakan dengan deposito. Sehingga memiliki nilai nominal yang pasti, dan bisa dicairkan saat anak mulai masuk sekolah. Baik saat masuk TK, SD, SMP, SMA atau Perguruan

Tinggi Asuransi dengan Tipe Unit Link
Berbeda dengan asuransi pendidikan dual use, asuransi pendidikan yang satu ini merupakan gabungan antara asuransi jiwa dan investasi. Dimana asuransi akan menjamin pendidikan anak, sekalipun orang tua dari anak tersebut meninggal dunia atau cacat tetap. 

Namun juga karena asuransi pendidikan ini merupakan unit link, maka tentunya premi yang dibayarkan akan dialihkan ke berbagai instrumen investasi. Sama halnya dengan investasi lainnya, keuntungan investasi akan diberikan secara bertahap, saat anak mulai masuk sekolah. Namun selain memiliki sejumlah keuntungan, investasi ini tentunya memiliki risiko yang cukup besar, yang akan mempengaruhi dana asuransi yang diberikan nantinya.

B. Cara Klaim

Bagi Anda yang mendaftarkan anak di asuransi pendidikan, kemudian ingin mengajukan klaim. Kemudian Anda dapat mengambil langkah-langkah seperti di bawah ini. Diantaranya :
  • Hubungi pihak asuransi, dan pastikan Anda sudah mendaftarkan anak Anda sebagai penerima asuransi dan Anda sudah terdaftar sebagai peserta asuransi, minimal 2 tahun
  • Siapkan dokumen yang diperlukan antara lain KTP, SIM, polis asuransi, kartu asuransi , untuk fotokopi kwitansi pembayaran premi terakhir
  • Menyerahkan dokumen ke perusahaan asuransi
  • Untuk beberapa waktu, pihak asuransi akan memeriksa sejumlah dokumen yang Anda berikan tadi, dan dilanjutkan dengan melakukan survey.
  • Jika dalam batas yang ditentukan, pihak asuransi akhirnya menyetujui klaim yang Anda ajukan, maka dengan begitu, proses pencairan akan segera dilakukan.
  • Tunggu sampai pihak asuransi akhirnya melakukan proses pencairan, dan dana asuransi yang bisa Anda terima, untuk digunakan membiayai pendidikan anak Anda.

C. Keunggulan Asuransi Pendidikan

Bagi Anda yang belum mengetahui apa saja keunggulan dari asuransi pendidikan ini, dan mengapa orang tua harus memilih salah satu dari jenis asuransi tersebut. Maka ada baiknya Anda menyimak beberapa ulasan berikut ini, yang akan menjelaskan beberapa keunggulan dari asuransi pendidikan ini. Diantaranya:
  • Dapat menjamin pendidikan anak
  • Dapat meminimalkan beban keuangan orang tua terutama yang berkaitan dengan pendidikan anak
  • Menjamin pendidikan sampai anak masuk perguruan tinggi, yang disesuaikan dengan jangka waktu perjanjian
  • Polis Sistem pembayar premi yang mudah
  • Menjamin pendidikan anak, kapan biaya pendidikan terus meningkat dari hari ke hari.

D. Kurangnya Asuransi Pendidikan 

Sebelum Anda mendaftar menjadi peserta asuransi dan juga anak Anda sebagai penerima manfaat dari jenis asuransi ini. Maka Anda perlu mengetahui kekurangan dari asuransi pendidikan ini, agar nantinya Anda tidak terlalu kecewa. Jika nanti klaim Anda ditolak, atau jumlah dana asuransi tidak sesuai dengan yang Anda inginkan.

Beberapa kerugian dari asuransi pendidikan ini antara lain :
  • Klaim Anda akan ditolak jika Anda mengajukan sebelum jangka waktu 2 tahun, setelah Anda mengajukan permohonan asuransi.
  • Besaran manfaat asuransi ini relatif kecil.
  • Untuk asuransi pendidikan jenis unit link, besaran nilai manfaat tambahannya tidak pasti. Hal ini dikarenakan, hasil investasi dipengaruhi oleh aktivitas investasi yang terkadang tidak menentu. Bisa menguntungkan, namun di sisi lain, risiko kerugian juga terkadang tak terhindarkan.
  • Seringkali terjadi kelambatan dalam proses pencairan dana.

E. Tips Memilih Asuransi Pendidikan yang Tepat untuk Anak Anda

Meski memang hampir semua perusahaan asuransi yang memberikan jaminan produk asuransi pendidikan ini akan memberikan perlindungan terhadap pendidikan anak Anda. Tapi tetap saja, Anda harus bisa memilih perusahaan asuransi yang tepat, yang bisa menjamin masa depan anak Anda.

Oleh karena itu, Anda perlu melakukan beberapa tips berikut ini. Diantaranya :
  • Sebelum memilih asuransi pendidikan, tentukan dulu target pendidikan dan rincian biayanya.
  • Kemudian pilihlah perusahaan asuransi dengan kredibilitas yang dapat diandalkan. Terutama mengenai layanan/produk asuransi pendidikan yang sesuai dengan rincian biaya pendidikan yang telah Anda buat sebelumnya
  • Setelah memilih perusahaan asuransi yang tepat, maka Anda dapat mengetahui produk/layanan asuransi pendidikan yang sekiranya dapat memenuhi kebutuhan pendidikan anak Anda target.
  • Jangan lupa untuk mencari tahu mengenai besaran premi yang harus Anda bayarkan nantinya.
  • Pilih asuransi pendidikan dengan jumlah premi yang sesuai dengan kemampuan finansial Anda.
  • Ada baiknya untuk membandingkan terlebih dahulu produk/jasa tersebut dengan produk dan layanan asuransi pendidikan dari perusahaan asuransi lain.
  • Langkah terakhir adalah memilih asuransi pendidikan yang memberikan manfaat tambahan lainnya. Seperti tunjangan anak yang luar biasa, tunjangan ketika orang tua meninggal, atau ketika mengalami cacat tetap, dan lain-lain

4. Asuransi Kendaraan Bermotor

Tidak hanya menyangkut diri Anda dan keluarga, asuransi juga memberikan perlindungan terhadap barang-barang yang berada di bawah kepemilikan Anda. Salah satunya adalah kendaraan yang disebut asuransi kendaraan bermotor.

Padahal begitu pentingnya peran asuransi kendaraan bermotor, bagi siapa saja yang memiliki kendaraan. Beberapa dealer dan showroom akan langsung mendaftarkan Anda sebagai peserta asuransi, saat Anda membeli kendaraan di tempat tersebut secara kredit.

Hal ini tentunya untuk mengantisipasi segala kemungkinan buruk yang terjadi pada kendaraan yang masih dalam tahap kredit. Dalam arti, belum mencapai batas pelunasan kredit.

Lalu apa sebenarnya asuransi kendaraan bermotor ini? Oleh karena itu, yuk simak penjelasan singkatnya berikut ini! Pengertian asuransi kendaraan bermotor merupakan salah satu jenis asuransi yang memberikan perlindungan terhadap kendaraan bermotor, baik sebagian maupun seluruhnya.

Dimana perlindungan tersebut meliputi pemberian jaminan terhadap kerusakan, dan juga kehilangan kendaraan. Kecilnya nilai jaminan/dana asuransi ini ditentukan oleh besarnya premi dan juga jenis asuransi kendaraan bermotor yang dipilih, yang disesuaikan dengan perjanjian polis.

A. Macam-Macam Jenis Asuransi Kendaraan Bermotor

Secara umum asuransi kendaraan bermotor dibagi menjadi beberapa jenis/jenis. Termasuk :

Comprehensive/All Risk
Asuransi kendaraan bermotor jenis ini akan memberikan jaminan penuh terhadap kerusakan dan kehilangan kendaraan. Baik yang menyangkut kerusakan ringan seperti lecet, tergores, dan sejenisnya, maupun kerusakan berat seperti kendaraan ringsek, hantaman, atau kendaraan yang mengalami mati mesin permanen. 

Dengan jaminan penuh ini tentunya jumlah premi asuransi kendaraan bermotor dengan jenis all risk/comprehensive ini akan jauh lebih mahal, jika dibandingkan dengan jenis asuransi kendaraan lainnya

Total Loss Only
Total Loss Only hanya menjamin kendaraan yang mengalami kerusakansekitar 75%. In a sense, minor damage that includes the vehicle scratched, abrasions, vehicles experiencing dents, and so on will not be given a guarantee with motor vehicle insurance with this type of TLO (Total Loss Only).

Actually, these 2 types of motor vehicle insurance can be said to be enough to represent the type of vehicle insurance that is provided by various insurance companies. But in addition, there are also some insurance companies that provide vehicle insurance services with other benefit values.

Where usually the value of the benefits has also been included in the type of motor vehicle insurance for the all risk / comprehensive type. However there are some insurance companies that make these additional benefits separate. Among them:

Collision Coverage
Is a type of vehicle insurance that provides insurance funds following added value in the form of guarantees against vehicle damage caused by the driver. Including the cost of servicing the car due to damage caused by the owner of the vehicle itself.

Liability Insurance
This type of vehicle insurance will provide guarantees against medical costs and treatment from the driver of the car, who had an accident that occurred due to his own negligence.

Personal Injury Protection
Unlike liability insurance, one of these types of motor vehicle insurance will not only guarantee treatment and medical costs from the driver, but also all passengers who are in the vehicle. Especially in four-wheeled vehicles or more. Not only that, this type of insurance will also provide benefits to all passengers and drivers.

B. How to Claim

If you have registered to be a motor vehicle insurance participant and it happens that your vehicle has been damaged or lost because it was stolen, and such. Then you can submit a claim to the insurance in the following way :
  • Contact the insurance as soon as possible. The deadline to contact this insurance is no later than 3 x 24 hours.
  • Explain the chronology of events. Whether it's about the chronology of accidents / events that make the vehicle damaged, or when you find your vehicle missing.
  • Submit additional evidence to corroborate your report. It could be a photo of a damaged vehicle or cctv footage at the time of the incident, when the report you submitted about your missing vehicle, and other evidence of tambhaan
  • Submit some necessary documents. Such as ID cards, STNK, original insurance policies and photocopies, claim forms that have been filled out, lost letters from the police if your vehicle is stolen / lost, as well as evidence of boosters, such as photos of damaged vehicles and CCTV footage.
  • Include some additional documents if any. For example, a statement of damages from a third party, and also an affidavit from a third party that states that he does not have insurance services. Both documents/affidavits must be sealed.
  • Submit the cost of motor vehicle insurance claims of 250 thousand to 300 thousand rupiah
  • In the future, the insurance will do matching data and documents. Usually this process will take a few days.
  • Wait until the insurance verifies and approves the claim you filed.
  • If your claim is approved, then the next step, the process of disbursing insurance funds will be done immediately, and you can receive compensation / insurance funds from damage or loss of the vehicle you have.


C. Advantages

For some people who have a vehicle, of course, having a motor vehicle insurance is very important. This is because, vehicle insurance has benefits and advantages such as the following:
  • Guarantee your vehicle from all kinds of risks. Whether it's from the risk of damage, or loss.
  • Assist you in financing the repair of your vehicle from damage
  • Replacing / providing allowances to the owner of the vehicle, for incidents of vehicles stolen or lost accidentally
  • Helps in planning finances
  • Provide a sense of security to the vehicle owner
  • It can be used as an investment.
  • Free from the demands of third parties, when your vehicle has an accident that could harm a third party. For example, a vehicle hits people or other vehicles.
  • Provide additional services. For example, in the types of vehicle insurance for collision coverage types, liability insurance and also personal injury insurance, which provides additional benefits for drivers and passengers who drive the vehicle.

D. Lack of Motor Vehicle Insurance

In anticipation for you, especially if you want to register to be a motor vehicle insurance participant. In addition to knowing a number of advantages, it's a good thing you also know some of the disadvantages of one of these types of insurance. Among them :
  • Premiums are expensive. Especially for the type of motor vehicle insurance for the all risk type (comprehensive)
  • Although the premium paid is fairly cheaper, but total loss only vehicle insurance can only cover damage for the category of severe damage only.
  • You must include enough evidence to file a claim for this type of TLO vehicle insurance (total loss only). Because the types of TLO motor vehicle insurance will only cover vehicle damage with a percentage of 75%. So the damage survey process is long and complicated.
  • The process of filing claims until the disbursement process is sometimes slower than expected.

E. Tips on Choosing a Safe Motor Vehicle Insurance

So that you do not choose the wrong insurance company that provides insurance services for these types of motor vehicle insurance. Then you need to do some tips like below. Among them:
Get to know and find out about the insurance company you will choose.
  • Find out about vehicle insurance services / products provided by the insurance. Whether it's about all risk products, TLO, collision coverage, liability insurance, or the type of personal injury insurance
  • Find out about the value of benefits and insurance funds that will be obtained later.
  • Do a manual calculation of the type of vehicle that will be insured up to the amount of premiums, and also the value of the insurance that you will later receive.
  • Choose the type of vehicle insurance with a premium amount that suits your financial capabilities.
  • Find out also about things that can make the claim you submit later become rejected. For example regarding the type of damage, the requirements of filing a claim, and others.
That's the 4 types of insurance that you need to know the most and the most widely chosen. Especially for the people of Indonesia today. Bagaimana dengan dirimu? Have you signed up to be an insurance participant? Which type of insurance is your choice ?