Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Tips Terbaik Membeli Asuransi Jiwa Untuk Yang Pertama Kalinya

Hidup mungkin seperti sekotak coklat. Tetapi membeli asuransi jiwa lebih seperti memesan kopi di Starbucks, kata Faisa Stafford, CEO dan presiden Life Happens, sebuah organisasi nirlaba yang didanai industri yang mendidik konsumen tentang asuransi. Ada begitu banyak pilihan sehingga sulit untuk mengetahui apa yang harus didapatkan. "Ini bisa sangat membingungkan," katanya.


Faktanya, kebingungan tentang berapa banyak dan jenis asuransi jiwa apa yang harus dibeli adalah salah satu alasan utama orang tidak memiliki asuransi jiwa, menurut survei Life Happens dan LIMRA. Tetapi pandemi COVID-19 telah menjadi peringatan bagi banyak orang Amerika, dengan hampir satu dari tiga orang (31%) melaporkan bahwa mereka lebih cenderung membeli polis karena pandemi, menurut studi Insurance Barometer 2021.


Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk membeli asuransi jiwa tetapi bingung, 10 tips ini akan membantu.

10 Tips Terbaik Membeli Asuransi Jiwa Untuk Yang Pertama Kalinya

10 Tips Terbaik Membeli Asuransi Jiwa Untuk Yang Pertama Kalinya


Tips No 1: Menilai Situasi Keuangan Anda Saat Ini

Anda memerlukan gambaran yang benar tentang kesehatan keuangan Anda sebelum Anda dapat mengetahui jenis asuransi jiwa yang Anda butuhkan dan berapa banyak. Pertimbangkan apa yang Anda miliki untuk mendukung orang-orang terkasih yang bergantung pada Anda secara finansial. Ini akan mencakup dana darurat, tabungan pensiun dan perlindungan asuransi jiwa melalui pekerjaan. Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak siap untuk hal-hal tak terduga seperti yang Anda pikirkan.


Stafford merekomendasikan untuk bekerja dengan perencana keuangan untuk mendiskusikan kebutuhan apa yang harus Anda tanggung dengan asuransi jiwa—apakah itu hipotek yang perlu dibayar, anak-anak yang perlu didukung, bisnis kecil yang harus dipertahankan, atau warisan yang ingin Anda tinggalkan. Tempat kerja Anda mungkin menawarkan akses ke perencana keuangan sebagai bagian dari keuntungan Anda. Atau Anda dapat menemukan perencana biaya saja melalui National Association of Personal Financial Advisors.


Tips No. 2: Ketahui Berapa Banyak Pertanggungan yang Anda Butuhkan

Biasanya, orang meremehkan berapa banyak asuransi jiwa yang mereka butuhkan, kata Adam Winslow, CEO Aviva UK & Ireland General Insurance, bagian dari bisnis tabungan, pensiun dan asuransi internasional Aviva. Mereka cenderung hanya memikirkan berapa banyak yang akan dibutuhkan untuk melunasi utang utama mereka, seperti hipotek. Namun, mereka harus mempertimbangkan berapa banyak lagi yang dibutuhkan untuk membantu pasangan atau pasangan membayar tagihan, menghidupi anak-anak, membayar uang kuliah atau menutupi kebutuhan jangka panjang lainnya, katanya.


Salah satu aturan praktisnya adalah memiliki polis dengan manfaat kematian yang setara dengan 10 kali gaji tahunan Anda. Tetapi situasi dan tujuan keuangan Anda sendiri mungkin mengharuskan Anda memiliki lebih banyak atau kurang dari jumlah itu. Seorang perencana keuangan dapat membantu Anda menghasilkan angka yang lebih tepat.


Tips No. 3: Pilih Jenis Polis Asuransi

Jiwa Pembeli asuransi jiwa sering berpikir tentang term life vs. whole life insurance. Polis berjangka akan memberikan pertanggungan untuk jangka waktu tertentu—biasanya 10, 15, 20 atau 30 tahun. Ini bisa menjadi cara yang terjangkau untuk mendapatkan pertanggungan sampai Anda mencapai tonggak keuangan tertentu, seperti melunasi hipotek Anda atau menyekolahkan anak-anak Anda sampai perguruan tinggi.


Ada jenis lain dari asuransi jiwa permanen selain seumur hidup. Asuransi jiwa permanen memberikan perlindungan seumur hidup, yang merupakan salah satu alasan mengapa lebih mahal daripada asuransi jiwa berjangka. Ini juga lebih mahal karena membangun nilai tunai. Uang tunai itu dapat digunakan untuk apa pun yang Anda inginkan—untuk menutupi keadaan darurat, menambah pendapatan pensiun, membantu membayar perawatan jangka panjang atau bahkan menutupi premi polis. Apakah Anda memilih jangka waktu atau kebijakan permanen tergantung pada kebutuhan dan tujuan keuangan Anda.


Tips No 4: Pahami Apa yang Mempengaruhi Tarif Asuransi Jiwa Anda

Dua faktor utama yang dipertimbangkan oleh perusahaan asuransi jiwa ketika menentukan tarif yang Anda bayar untuk pertanggungan adalah kesehatan dan usia. Semakin muda Anda saat membeli asuransi jiwa, semakin murah harganya, kata Winslow. Itu karena Anda lebih mungkin untuk lebih sehat ketika Anda lebih muda, dan karena itu kurang berisiko untuk mengasuransikan.


Tarif yang Anda bayarkan juga tergantung pada jenis polis yang Anda dapatkan dan seberapa besar manfaat kematiannya. Jika Anda mendapatkan polis asuransi jiwa berjangka, lamanya jangka waktu yang Anda pilih juga akan mempengaruhi premi Anda.


Jika Anda hanya mampu membeli polis term life sekarang tetapi menginginkan asuransi jiwa permanen, sebagian besar polis term life menawarkan opsi untuk beralih ke asuransi jiwa permanen. Anda dapat mengunci tarif rendah dengan term life sekarang dan beralih ke polis permanen jika pendapatan Anda meningkat.


Tips No 5: Bandingkan Perusahaan Asuransi Jiwa untuk Tarif Terbaik

Banyak perusahaan asuransi menawarkan penawaran online gratis, yang memudahkan untuk membandingkan penawaran asuransi jiwa. Karena tarif dapat bervariasi, Anda harus mendapatkan penawaran dari beberapa perusahaan untuk membantu Anda memutuskan perusahaan mana yang akan Anda lamar untuk pertanggungan. Anda juga bisa bekerja sama dengan agen asuransi independen yang bekerja sama dengan beberapa perusahaan asuransi dan dapat membantu Anda menemukan perlindungan terbaik dengan harga terbaik.


Tips No. 6: Jangan Hanya Fokus pada Premium

Tarif Anda membayar asuransi jiwa itu penting karena Anda ingin memastikan premi sesuai dengan anggaran Anda. Lagi pula, polis tidak akan ada gunanya bagi Anda jika Anda tidak mampu membayar premi. Namun, harga seharusnya tidak menjadi satu-satunya faktor yang Anda pertimbangkan.


Jika Anda membeli polis asuransi jiwa dengan nilai tunai, biaya internal polis bisa sama pentingnya dengan premi yang Anda bayarkan. Jika Anda melihat asuransi jiwa universal yang diindeks, berikan perhatian khusus pada bagian ilustrasi polis yang dijamin vs. yang tidak dijamin. Pendukung konsumen memiliki kekhawatiran tentang praktik penjualan yang tidak jujur ​​untuk asuransi jiwa universal yang diindeks.


Carilah perusahaan yang memiliki peringkat keuangan yang kuat di kisaran A dari lembaga pemeringkat independen seperti AM Best, Moody's dan Standard & Poor's. Perusahaan asuransi memberikan peringkat di situs web mereka. Anda juga dapat meminta agen asuransi jiwa Anda untuk memberikan peringkat perusahaan.


Tips No. 7: Bersiaplah untuk Menjawab Banyak Pertanyaan Saat Mendaftar

Kutipsan yang Anda dapatkan dari perusahaan asuransi biasanya hanyalah perkiraan berapa premi Anda nantinya. Untuk mendapatkan polis, Anda harus mengisi aplikasi yang panjang. Anda akan ditanyai tentang usia, berat badan, riwayat kesehatan pribadi dan kesehatan mental, riwayat kesehatan keluarga, dan penggunaan tembakau.


Perusahaan asuransi juga akan menanyakan pertanyaan tentang catatan mengemudi Anda dan apakah Anda memiliki pekerjaan atau hobi berbahaya yang membuat Anda lebih berisiko untuk diasuransikan. Informasi ini digunakan untuk menentukan berapa tarif asuransi Anda yang sebenarnya.


Tips No. 8: Jujur dalam Permohonan

Berhati-hatilah untuk tidak menghilangkan atau mengaburkan informasi apa pun pada permohonan asuransi jiwa Anda. Winslow mengatakan sangat penting untuk jujur ​​karena perusahaan asuransi menggunakan sumber pihak ketiga untuk memvalidasi informasi yang Anda berikan.


Misalnya, perusahaan asuransi dapat memperoleh informasi tentang Anda dengan mengakses catatan medis Anda, riwayat obat resep, laporan kendaraan bermotor dan catatan publik. Anda juga mungkin diminta untuk mengikuti pemeriksaan medis, yang meliputi tes darah dan urin.


Tips No. 9: Prosesnya Tidak Harus Menyakitkan

Anda tidak perlu harus ditusuk dan ditusuk selama proses aplikasi. Semakin banyak perusahaan asuransi yang beralih ke opsi asuransi jiwa tanpa ujian, kata Stafford. Sebaliknya, mereka mengandalkan sumber daya pihak ketiga untuk memverifikasi informasi yang diberikan pelamar dan pemodelan data untuk menentukan kelas risiko mereka.


Ketahuilah bahwa ada berbagai jenis polis asuransi jiwa tanpa ujian. Polis underwriting yang dipercepat. Jenis polis ini sering kali melibatkan aplikasi yang panjang dan perusahaan asuransi akan mengumpulkan informasi dari sumber pihak ketiga, seperti riwayat obat resep Anda. Premi biasanya kompetitif dengan polis yang sepenuhnya ditanggung secara medis dengan ujian.

Masalah yang disederhanakan. Jenis kebijakan ini hanya mengharuskan pelamar untuk menjawab beberapa pertanyaan dan bergantung pada sedikit, jika ada, sumber pihak ketiga. Karena ada sedikit informasi tentang Anda, jenis polis ini cenderung memiliki premi yang lebih tinggi.

Jaminan masalah asuransi jiwa. Jenis polis ini tidak menanyakan pertanyaan kesehatan dan biasanya merupakan cara paling mahal untuk membeli polis tanpa ujian. Anda tidak dapat ditolak.

Tips No. 10: Mengunci Pertanggungan Sementara

Jika proses penjaminan akan memakan waktu beberapa minggu atau lebih untuk polis yang Anda beli, Anda biasanya dapat mengunci pertanggungan sementara dengan melampirkan cek dengan pembayaran premi pertama Anda ke aplikasi Anda. Ini memberi Anda perlindungan, dan ketenangan pikiran, sementara Anda menunggu aplikasi diproses. Tanyakan kepada agen asuransi jiwa Anda tentang opsi ini.